Otomotif

Mobil Mercedes Bisa Melesat Lebih Cepat, Syaratnya Bayar Langganan Rp18,8 Juta

Qatar-Banget-Piala-Dunia

KONTEKS.CO.ID – Mercedes adalah pabrikan terbaru yang mengunci fitur otomatis di balik biaya berlangganan melalui add-on “Acceleration Increase” (Peningkatan Akselerasi).

Biaya berlangganan Mercedes memungkinkan pengemudi mengakses kinerja motor yang sebenarnya mampu dilakukan kendaraan tanpa biaya langganan.

Mercedes mengungkapkan, langganan tahunan Rp18,8 juta meningkatkan kinerja kendaraan dengan output motor sebesar 20-24%, meningkatkan torsi, dan memangkas sekitar 0,8-0,9 detik dari akselerasi 0-98 km/jam saat dalam mode penggerak Dinamis (melalui The Drive).

The Verge menyebutkan, langganan tahunan ini tidak disertai dengan peningkatan perangkat keras fisik apa pun. Hanya membuka kemampuan penuh kendaraan.

Hal itu menunjukkan Mercedes sengaja membatasi kinerja untuk kemudian dijual sebagai tambahan opsional. Peningkatan Akselerasi hanya tersedia untuk model mobil listrik Mercedes-EQ EQE dan Mercedes-EQ EQS.

BACA JUGA:   Almaz Hybrid Resmi Mengaspal di Indonesia, Harganya Lumayan!

Karena penjualan global untuk mobil baru telah turun dalam beberapa tahun terakhir, produsen mobil telah beralih ke penjualan pembaruan perangkat lunak dan fitur sebagai langganan untuk menghasilkan aliran pendapatan berkelanjutan lama setelah mobil dibeli.

Meskipun ini masuk akal untuk penawaran khusus perangkat lunak tertentu seperti fitur navigasi premium atau pemantauan kendaraan jarak jauh, pemilik Mercedes membayar kinerja kendaraannya adalah bagian dari tren yang muncul. Ini lebih menjijikkan dari merek mobil yang membatasi kemampuan perangkat keras yang sudah ada dari pabrikan.

Ini terjadi hanya beberapa bulan setelah BMW memicu kemarahan dengan membebankan biaya berlangganan bulanan Rp281.000 di beberapa negara AS. Biaya langganan membuka akses bagi pemilik mobil untuk menggunakan kursi berpemanas yang sudah terpasang di dalam kendaraannya.

BACA JUGA:   Hyundai Genesis Electrified G80 Mulai Meramaikan Jalanan di Bali

Ini hanya salah satu dari banyak fitur berbayar oleh pabrikan mobil sejak 2020. BMW sebelumnya juga mencoba dan gagal untuk menagih pelanggannya Rp1,3 juta per tahun untuk mengakses Apple CarPlay dan Android Auto. Padahal ini fitur yang telah disertakan oleh pembuat kendaraan lain secara gratis. ***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di "Google News"

Author

  • Iqbal Marsya

    Saya sudah lama bekerja sebagai wartawan. Awalnya di tahun 1999 bekerja di RRI Pro2 Jakarta, lalu melompat ke radio lokal. Tak lama, bergabung hampir 16 tahun dengan KORAN SINDO/SINDOnews. Kemudian ke kilat.com, indopos online, dan sekarang di KONTEKS.CO.ID

Qatar-Banget-konteks-Piala-Dunia-2022

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi