Otomotif

Perjuangan Berat Remaja Putri 14 Tahun Sulap Porsche 917 Jadi Mobil Listrik

Qatar-Banget-Piala-Dunia

KONTEKS.CO.ID – Seorang remaja putri berusia 14 tahun, Frances Pearl Farnam, tengah berjuang menyulap Porsche 914 tahun 1976 menjadi mobil listrik.

Siswi kelas 9 Sierra Madre, California, AS, itu membeli Porsche 914 seharga Rp31,3 juta. Hebatnya, uang itu didapat dari hasil menjual jeruk bali dan sayuran di kebunnya ke pasar.

Sekarang dia mengubah Porsche menjadi kendaraan listrik, dibantu oleh ayahnya serta pendukung di industri dan penggemar media sosial dari Frances Pearl Farnam.

Farnam dan Porsche-nya terus-menerus menarik perhatian di pameran Specialty Equipment Market Association (SEMA), Las Vegas, AS, baru-baru ini. Dia berada di antara truk monster, eksotik, restorasi, dan pria dewasa dengan ukuran tiga kali tubuhnya.

“Semua orang yang lebih tua baik kepada saya, tidak apa-apa,” katanya dikutip Forbes, Kamis, 24 November 2022.

“Ini adalah pertunjukan yang paling keren. Saya pernah ke acara lain di mana mereka seperti, ‘Mengapa Anda membuatnya menjadi listrik?’ Tetapi di acara ini semua orang seperti, ‘Wah, ini sangat keren. Saya suka apa yang Anda lakukan,” ujarnya.

Cerita ini berawal ketika Mike Spagnola, Presiden dan CEO SEMA, juga tinggal di Sierra Madre. Dia keluar jalan-jalan hari Sabtu ketika melihat mobil Farnam di taman lokal dalam perayaan Hari Bumi.

“Saya pikir itu adalah takdir,” kata Farnam. “Dia mengambil rute yang berbeda hari itu dari biasanya.”

“Saya tidak memberitahunya siapa saya. Saya pergi dan mengidentifikasi diri saya hanya sebagai ‘pria mobil,” ucap Spagnola yang kemudian mengajukan banyak pertanyaan, dan setiap jawaban membuatnya lebih antusias.

BACA JUGA:   Wajibkan Semua Kendaraan Dinas Bertenaga Listrik, APBN Hemat Rp2.000 Triliun

“Saya menemukan bahwa dia memiliki mimpi ini selama beberapa tahun. Saya tertarik dengan ceritanya,” sambungnya.

Farnam memberinya situs web dan alamat YouTube-nya. “Saya mulai melihat videonya di sana, di taman, dan gadis ini luar biasa. Saya bertemu orang tuanya yang ada di sana bersamanya dan saya hanya mengatakan bahwa saya adalah penduduk setempat dan seorang tukang mobil,” tambah Spagnola.

Belakangan dia mengirimi ayah Farnam, Daniel, email dari kantornya. “Saya baru saja menulis ‘Putri Anda luar biasa dan saya ingin membantunya’,” tandas Spagnola.

“Jadi kami membawanya ke garasi. Kami memindai mobil untuknya dalam 3D, mengajarinya melakukannya di sepanjang jalan, sehingga kami dapat menunjukkan cara memasukkan mesin ke dalam mobil,“ papar Spagnola.

Spagnola menghubungkan Farnam dengan direktur teknologi kendaraan SEMA. Lalu mengundangnya untuk menghadiri perjamuan musim panas SEMA.

“Dia keluar dengan tongkat selfie dan kamera dan melakukan siaran langsung, yang membuat saya pingsan,” kata Spagnola. “Jadi saya mengatur untuk membawa mobil dan Frances dan Daniel ke sini untuk acara SEMA 2022 di Vegas, hotel, semuanya. Dia masa depan kita.”

Tugas pertama Farnam adalah membatalkan modifikasi yang telah dicoba oleh pemilik sebelumnya. “Mobil ini, ketika saya pertama kali mendapatkannya, pemilik sebelumnya sudah mencoba membuatnya menjadi listrik,” ceritanya.

“Mencoba. Mereka menggunakan baterai asam timbal kelas laut yang sangat berat ini. Dan itu benar-benar tidak baik,” ucap Farnam.

Tantangan besar lainnya bagi Farnam adalah belajar mengelas. Ketika dia berusia 11 tahun.

“Pertama kali saya melihat percikan api, saya takut,” katanya. “Saya tidak suka menggunakan penggiling sudut sama sekali karena terlalu banyak percikan api bagi saya. Tetapi selama Anda memiliki topeng dan Anda tidak dapat melihat percikan api, saya baik-baik saja, tidak masalah.”

BACA JUGA:   Tegas, Polri Kembali Larang Sepeda Listrik Ngaspal di Jalan Raya

Ada juga sejumlah besar kotoran. “Ketika kami pertama kali mendapatkan mobil itu, semuanya tertutup kotoran tikus, di dalam kotak sarung tangan, di mana-mana. Jadi saya harus membersihkannya. Tapi selain itu kondisinya sangat bagus, terutama untuk mobil yang berusia di atas 40 tahun,” katanya lagi.

Dan apa saja aspek yang paling menantang dalam membongkar dan membangunnya kembali? “Hal yang paling sulit mungkin adalah pas di bagian-bagiannya. Terkadang mereka tidak cocok. Jadi seperti teka-teki. Ada satu bagian yang mengarah ke sini, dan bagian lain yang mengarah ke sana,” tuturnya lagi.

Saat ini, kata Spagnola, pihaknya sedang bekerja dengannya untuk mencoba menemukan beberapa produsen komponen dan sponsor yang akan membantunya. “Kami berharap dapat membantunya membangun mimpinya. Itulah yang dimaksud dengan SEMA,” janjinya.

Kapan mobilnya siap meluncur? “Saya tidak punya tanggal tertentu. Tapi saya ingin menyelesaikannya pada saat saya berusia 16 tahun. Jadi saya bisa berkendara ke pantai dan sebagainya,” pungkas Frances Pearl Farnam. ***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di "Google News"

Author

  • Iqbal Marsya

    Saya sudah lama bekerja sebagai wartawan. Awalnya di tahun 1999 bekerja di RRI Pro2 Jakarta, lalu melompat ke radio lokal. Tak lama, bergabung hampir 16 tahun dengan KORAN SINDO/SINDOnews. Kemudian ke kilat.com, indopos online, dan sekarang di KONTEKS.CO.ID

Qatar-Banget-konteks-Piala-Dunia-2022

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi