Digital

Black Friday dan Beragam Kisah PIlu di Baliknya

Qatar-Banget-Piala-Dunia

KONTEKS.CO.ID – Bonanza atau sumber keuntungan ritel yang dikenal sebagai Black Friday sekarang telah menjadi bagian integral dari banyak perayaan Thanksgiving. Namun tradisi liburan ini memiliki sejarah yang lebih gelap daripada yang Anda bayangkan.

Penggunaan istilah “Black Friday” pertama tidak berkaitan dengan belanja liburan pasca-Thanksgiving, tapi lebih berhubungan dengan krisis keuangan. Yakni, kejatuhan pasar emas AS pada 24 September 1869.

Pada momen Black Friday, tulis History, dua pemodal Wall Street yang terkenal kejam, Jay Gould dan Jim Fisk, bekerja sama untuk membeli sebanyak mungkin emas negara. Harapannya, mendorong harga setinggi langit dan menjualnya untuk keuntungan yang sangat besar.

Pada hari Jumat di bulan September, konspirasi akhirnya terungkap, membuat pasar saham jatuh bebas dan membuat bangkrut semua orang mulai dari baron Wall Street hingga petani.

Kisah yang paling sering diulang di balik tradisi Black Friday terkait belanja Thanksgiving menghubungkannya dengan pengecer. Seperti ceritanya, setelah satu tahun penuh beroperasi dengan kerugian (“merah”) toko seharusnya mendapat untung (“masuk ke hitam”) pada hari setelah Thanksgiving, karena pembeli liburan menghabiskan begitu banyak uang untuk diskon barang dagangan.

BACA JUGA:   Tanggal 31 Oktober, Akhir Hidup Gembong PKI Muso, Ditembak, Jasadnya Dipamerkan dan Dibakar

Meskipun benar bahwa perusahaan ritel biasa mencatat kerugian dalam warna merah dan keuntungan dalam warna hitam saat melakukan akuntansi mereka, versi asal Black Friday ini adalah cerita yang disetujui secara resmi di balik tradisi tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, mitos lain telah muncul yang memberikan perubahan yang sangat buruk pada tradisi. Cerita itu mengklaim bahwa pada 1800-an pemilik perkebunan Selatan dapat membeli pekerja yang diperbudak dengan harga diskon pada hari setelah Thanksgiving.

Versi sejarah Black Friday yang satu ini dapat bisa dimengerti menyebabkan beberapa orang menyerukan boikot liburan ritel. Tapi cerita ini sebenarnya tidak memiliki dasar.

Cerita lainnya menyebutkan, sejarah di balik Black Friday terkait dengan kelelahan polisi. Pada 1950-an, polisi di Kota Philadelphia menggunakan istilah itu untuk menggambarkan kekacauan yang terjadi pada hari setelah Thanksgiving.

Yakni, ketika gerombolan pembeli dan turis pinggiran kota membanjiri kota sebelum pertandingan sepak bola besar Angkatan Darat-Angkatan Laut yang diadakan di sana. Tepatnya setiap hari Sabtu setiap tahunnya.

Bukan hanya polisi yang tidak dapat mengambil cuti, mereka juga harus bekerja dalam shift ekstra panjang guna menghadapi keramaian dan lalu lintas tambahan. Pengutil juga memanfaatkan hiruk-pikuk di toko-toko dan kabur dengan barang dagangan, menambah sakit kepala para penegak hukum.

BACA JUGA:   Dianggap Hoax, Koin Emas Kuno Ini Justru Ungkap Kaisar Romawi yang Hilang

Pada tahun 1961, “Black Friday” telah populer di Philadelphia, sampai-sampai para pedagang dan booster kota mencoba untuk mengubahnya menjadi “Big Friday” guna menghilangkan konotasi negatifnya.

Namun, istilah itu tidak menyebar ke seluruh negeri sampai kemudia pada 1985 istilah tidak umum itu digunakan secara nasional. Namun, pada suatu waktu di akhir 1980-an, pengecer menemukan cara untuk menemukan kembali Black Friday dan mengubahnya menjadi sesuatu yang mencerminkan secara positif, bukan negatif, pada mereka dan pelanggannya.

Hasilnya adalah konsep liburan “merah ke hitam” yang disebutkan sebelumnya, dan gagasan bahwa sehari setelah Thanksgiving menandai kesempatan ketika toko-toko Amerika akhirnya menghasilkan keuntungan. ***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di "Google News"

Author

  • Iqbal Marsya

    Saya sudah lama bekerja sebagai wartawan. Awalnya di tahun 1999 bekerja di RRI Pro2 Jakarta, lalu melompat ke radio lokal. Tak lama, bergabung hampir 16 tahun dengan KORAN SINDO/SINDOnews. Kemudian ke kilat.com, indopos online, dan sekarang di KONTEKS.CO.ID

Qatar-Banget-konteks-Piala-Dunia-2022

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi