Digital

Dunia Siaga Tinggi, Tsunami Raksasa Antartika Bisa Muncul Tiba-tiba Hantam Asia Tenggara

JAJAK PENDAPAT

Siapa pilihan Capres 2024 kamu?

KONTEKS.CO.ID – Tsunami Antartika mengancam. Perubahan iklim dapat memicu tsunami mematikan raksasa dari Antartika, studi baru memperingatkan.

Selipan sedimen di bawah dasar laut Antartika dapat menimbulkan tsunami raksasa saat lautan menghangat. “Perubahan iklim dapat melepaskan tsunami raksasa di Samudera Selatan dengan memicu tanah longsor bawah laut di Antartika,” sebuah studi baru memperingatkan, dilansir laman Live Science, Kamis 25 Mei 2023.

Dengan mengebor inti sedimen ratusan kaki di bawah dasar laut di Antartika, para ilmuwan menemukan bahwa selama periode pemanasan global sebelumnya —3 juta dan 15 juta tahun yang lalu— lapisan sedimen lepas terbentuk dan meluncur untuk mengirim gelombang tsunami besar yang melaju ke pantai Amerika Selatan, Selandia Baru dan Asia Tenggara.

Dan saat perubahan iklim memanaskan lautan, para peneliti berpikir ada kemungkinan tsunami ini dapat terjadi sekali lagi. Temuan mereka dipublikasikan 18 Mei di jurnal Nature Communications.

“Longsor bawah laut adalah geohazard besar dengan potensi memicu tsunami yang dapat menyebabkan banyak korban jiwa,” kata Jenny Gales, Dosen Hidrografi dan eksplorasi laut di University of Plymouth di Inggris, dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA:   Negara dengan Jumlah Tsunami Terbanyak di Dunia, Indonesia 71 Kali

“Temuan kami menyoroti bagaimana kita sangat perlu meningkatkan pemahaman tentang bagaimana perubahan iklim global dapat mempengaruhi stabilitas kawasan ini dan potensi tsunami di masa depan,” ungkap Gales.

Para peneliti pertama kali menemukan bukti tanah longsor kuno di Antartika pada 2017 di Laut Ross timur. Terjebak di bawah tanah longsor ini adalah lapisan sedimen lemah yang dijejali fosil makhluk laut yang dikenal sebagai fitoplankton.

Para ilmuwan kembali ke daerah tersebut pada tahun 2018 dan mengebor jauh ke dasar laut untuk mengekstraksi inti sedimen —silinder panjang dan tipis dari kerak bumi yang menunjukkan, lapis demi lapis, sejarah geologis wilayah tersebut.

Dengan menganalisis inti sedimen, para ilmuwan mengetahui bahwa lapisan sedimen lemah terbentuk selama dua periode, satu sekitar 3 juta tahun yang lalu pada periode hangat pertengahan Pliosen, dan yang lainnya kira-kira 15 juta tahun lalu selama iklim optimal Miosen.

Selama zaman ini, perairan di sekitar Antartika 5,4 derajat Fahrenheit (3 derajat Celcius) lebih hangat dari hari ini, menyebabkan semburan ganggang yang, setelah mereka mati, memenuhi dasar laut di bawahnya dengan sedimen yang kaya dan licin membuat wilayah tersebut rentan terhadap tanah longsor.

BACA JUGA:   BMKG Jelaskan Fenomena Alam Hujan Es di Jakarta, Ternyata Ini Pemicunya

“Selama iklim dingin dan zaman es berikutnya, lapisan licin ini ditutupi oleh lapisan tebal kerikil kasar yang dibawa oleh gletser dan gunung es,” terang Robert McKay, Direktur Pusat Penelitian Antartika di Victoria University of Wellington.

Pemicu yang tepat untuk tanah longsor bawah laut masa lalu di kawasan itu tidak diketahui secara pasti, tetapi para peneliti telah menemukan penyebab yang paling mungkin yakni pencairan es gletser oleh iklim yang menghangat.

Berakhirnya periode glasial periodik Bumi menyebabkan lapisan es menyusut dan surut, meringankan beban pada lempeng tektonik Bumi dan membuatnya memantul ke atas dalam proses yang dikenal sebagai rebound isostatik.

Setelah lapisan sedimen lemah menumpuk dalam jumlah yang cukup, hulu benua Antartika memicu gempa bumi yang menyebabkan kerikil kasar di atas lapisan licin meluncur dari tepi landas kontinen — menyebabkan tanah longsor yang memicu tsunami.

Skala dan ukuran gelombang laut purba tidak diketahui, tetapi para ilmuwan mencatat dua tanah longsor bawah laut yang relatif baru yang menghasilkan tsunami besar dan menyebabkan korban jiwa yang signifikan.

BACA JUGA:   Update Gempa Garut: Magnitudo 6,1 dan Gempa Susulan

Yakni, Tsunami Grand Banks 1929 yang menghasilkan gelombang setinggi 42 kaki (13 meter) dan membunuh sekitar 28 orang di lepas pantai Newfoundland Kanada; dan tsunami Papua Nugini tahun 1998 yang melepaskan gelombang setinggi 15 meter dan merenggut 2.200 nyawa.

Dengan banyaknya lapisan sedimen yang terkubur di bawah dasar laut Antartika, dan gletser di atas daratan perlahan mencair, para peneliti memperingatkan bahwa – jika mereka benar bahwa pencairan gletser menyebabkannya di masa lalu – tanah longsor, dan tsunami di masa depan, dapat terulang lagi. ***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di:
"Google News"

Author

  • Iqbal Marsya

    Saya sudah lama bekerja sebagai wartawan. Awalnya di tahun 1999 bekerja di RRI Pro2 Jakarta, lalu melompat ke radio lokal. Tak lama, bergabung hampir 16 tahun dengan KORAN SINDO/SINDOnews. Kemudian ke kilat.com, indopos online, dan sekarang di KONTEKS.CO.ID

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi