Olahraga

Jalani Musim Butut di F1 2022, Bos Mercedes Bilang Begini

Qatar-Banget-Piala-Dunia

KONTEKS.CO.ID – Bos Mercedes Toto Wolff mengatakan kampanye Formula 1 musim 2022 mengecewakan, namun jauh lebih menyakitkan daripada kehilangan gelar tahun lalu di Abu Dhabi.

Ya, pabrikan mobil Jerman itu memulai kembali musim pertama sejak 2013 di mana mereka belum pernah memenangkan setidaknya satu gelar juara dunia (pembalap, konstruktor).

Tetapi sementara F1 2022 jauh dari harapan, dan terkadang membuatnya pusing dengan W13 yang rumit, Wolff mengatakan itu adalah pengalaman yang jauh lebih mudah untuk dijalani daripada cara kontroversial Mercedes melihat Lewis Hamilton kehilangan gelar juara dunia pembalap 12 bulan lalu.

Ditanya Motorsport tentang mana dari dua musim terakhir yang lebih menyakitkan, Wolff mengatakan: “Tahun lalu tanpa keraguan, karena tahun lalu begitu kuat. Dan bagaimana itu berakhir, dalam beberapa detik.”

“Ini di luar kendali; keluar dari tangan Anda. Dan kehilangan kendali, itu adalah pertama kalinya sejak saya masih remaja. Dan, dalam rasa keadilan saya, itu benar-benar bertentangan dengan nilai-nilai saya,” imbuhnya.

Wolff berpikir bahwa lebih mudah untuk menerima hal-hal tahun ini karena kurangnya kinerja sepenuhnya menjadi tanggung jawabnya sendiri.

BACA JUGA:   Hulkenberg Geser Schumacher di F1 2023, Ini Alasan Bos Haas

“Tahun ini tidak begitu memuncak, dalam hal emosi, karena kami tahu dari awal bahwa mobilnya tidak cukup bagus,” tambah Wolff.

“Saya pikir kami memahaminya perlahan tapi pasti. Kami akan mengupas satu lapisan bawang dan Anda pikir Anda telah memecahkan masalah, tetapi kemudian itu adalah yang berikutnya dan yang berikutnya,” kata Wolff lagi.

Lebih lanjut Wolff bilang, “Kemudian kami mulai mengkorelasikan di mana mobil ini, yang benar-benar tidak bagus, bisa tampil oke. Dan kami mencoba berkonsentrasi pada trek ini, mengetahui bahwa trek yang lebih sulit seperti Abu Dhabi, di satu sisi, memiliki batasan kerusakan (pada mobil).”

“Jadi itu perbuatan kami. Tahun lalu di Abu Dhabi bukan kami yang melakukan. Kami tahu kami salah. Kami sadar bahwa orang lain melakukan pekerjaan yang lebih baik. Dan ini adalah meritokrasi mutlak bagaimana musim ini berakhir. Jadi tidak apa-apa,” tukasnya.

Adapun F1 2022 adalah yang pertama sejak Hamilton masuk F1 pada 2007 dan gagal meraih gelar juara grand prix.

Tetapi sementara mematahkan rekornya, dan menyelesaikan tahun dengan 35 poin di belakang rekan setimnya George Russell tidak ideal, Wolff berpikir pencapaian terbesar Hamilton telah keluar jalur.

BACA JUGA:   Baru 8 Bulan Pacaran, Pembalap F1 Lando Norris Putus dengan Model Cantik

“Saya pikir dia (Hamilton) benar-benar bagus tahun ini,” jelas Wolff. “Anda akan mengharapkan seorang juara dunia yang gelarnya telah diambil darinya, untuk masuk dan mencoba menghancurkan semua orang. Tapi kami tidak memberinya mobil yang cukup bagus untuk melakukan itu.”

“Dia kadang-kadang menahan kami dengan tingkat energinya, ketika itu sedang turun, lalu kembali tinggi di ruang pengarahan, dan pada hari-hari di mana itu sulit baginya. Rekor (kemenangan) itu, saya pikir itu tidak terlalu penting. Ini lebih tentang membantu mengatur layar untuk musim depan,” urai Wolff.

“Kemitraan dengan George sangat bagus, dan mereka bersama-sama mengembangkan mobil. Bagi saya, mengenalnya (Hamilton) selama 10 tahun dari sisi pribadi, dan sisi manusia, luar biasa. Lebih baik dari semua penampilan yang dia miliki di dalam mobil. Bagi saya, sikap dan pola pikirnya tahun ini luar biasa,” tandas Wolff.***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di "Google News"
Qatar-Banget-konteks-Piala-Dunia-2022

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi