Dunia

Penantian 24 Tahun, Anwar Ibrahim Ditunjuk Sebagai PM Malaysia

Qatar-Banget-Piala-Dunia

KONTEKS.CO.ID – Raja Malaysia menunjuk pemimpin oposisi lama Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri pada Kamis dan ia akan dilantik hari ini Kamis 24 November 2022 pada 17.00 waktu setempat atau 16.00 WIB, mengakhiri lima hari krisis pasca pemilu yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah pemungutan suara yang tidak menghasilkan partai pemenang mayoritas.

Penunjukan Anwar mengakhiri perjalanan politik selama tiga dekade dari anak didik pemimpin veteran Mahathir Mohamad menjadi pemimpin protes anti-pemerintah, menjadi tahanan yang dihukum karena sodomi, menjadi pemimpin oposisi dan, akhirnya, perdana menteri. Demikian dilaporkan Reuters.

Pasar melonjak pada akhir kebuntuan politik. Mata uang ringgit membukukan hari terbaiknya dalam dua minggu dan ekuitas naik 3%.

Para pendukungnya mengungkapkan harapan bahwa pemerintah Anwar akan mencegah kembalinya ketegangan bersejarah antara etnis Melayu, mayoritas Muslim, dan minoritas etnis China dan India.

BACA JUGA:   Anwar Ibrahim Tolak Kemewahan Mercedes S600 sebagai Mobil Dinasnya

“Yang kami inginkan adalah moderasi untuk Malaysia dan Anwar mewakili itu,” kata seorang manajer komunikasi di Kuala Lumpur, yang meminta untuk diidentifikasi dengan nama keluarga Tang.

“Kita tidak dapat memiliki negara yang terbagi oleh ras dan agama karena itu akan membuat kita mundur 10 tahun lagi.”

Koalisi Anwar, yang dikenal sebagai Pakatan Harapan, memenangkan kursi terbanyak dalam pemungutan suara hari Sabtu dengan 82, sementara blok Perikatan Nasional Muhyiddin memenangkan 73. Mereka membutuhkan 112 – mayoritas sederhana – untuk membentuk pemerintahan.

Sebagai perdana menteri, Anwar harus mengatasi inflasi yang melonjak dan pertumbuhan yang melambat, sambil meredakan ketegangan etnis.

BACA JUGA:   UMNO Bakal Dukung Anwar Ibrahim

Masalah yang paling mendesak adalah anggaran untuk tahun depan, yang telah diajukan sebelum pemilihan diadakan tetapi belum disahkan.

Anwar juga harus merundingkan kesepakatan dengan anggota parlemen dari blok lain untuk memastikan dia dapat mempertahankan dukungan mayoritas di parlemen.

Keputusan raja setidaknya mengamankan jabatan perdana menteri untuk Anwar, tetapi para pemilih mengakui bahwa selisih tipis di parlemen dapat berarti lebih banyak gejolak di masa depan saat pemerintahan Anwar mulai terbentuk.

“Ini benar-benar momen yang sangat penting,” kata bankir Julian Cheong. “Yang masih harus dilihat adalah bagaimana lima tahun ke depan akan berjalan dengan baik.” ***



Baca berita pilihan konteks.co.id lainnya di "Google News"
Qatar-Banget-konteks-Piala-Dunia-2022

Berita Lainnya

Muat lagi Loading...Tidak ada lagi